Tuesday, August 15, 2006

PuiSi PaLiNg CeNgEnG YaNg PeRnAH KuBaCa

Hari ini aku buka-buka internet pas aku membuka salah satu situ yang aku lupa td aku klik dimana tiba-tiba aku membaca puisi-puisi yang ada disitus itu,saat aku membacanya aku pertama kagum karena kata-katanya itu lho tapi pas aku membaca bagian lain ternyata ada puisi yang begitu cengegen yang aku baca.Kenapa ya kita maunya dibodohi oleh cinta masa kita mau rela mati karena cinta.Peduli amat sama cinta.Puisi itu kek gini nih bunyinya :

Cinta Mati

aku ingin mencintaimu sampai muntah darah

seperti romeo yang meminum racun
sebuah saksi cinta mati

kau harus mencintaiku sampai muntah darah
seperti juliet yang menikam belatikejantung sendiri
sebagai bukti yang abadi

kelak jika kita telah terbaring di tanah
tolong sesekali kenanglah
lalu taburkan bunga bunga yang basah biar meresap
agar padam api neraka

Kenapa juga ya ada orng yang tega mati hanya karena cintanya pada seseorng???????
Sungguh cinta itu buta,buta banget sampe ga bisa memandang siapa yang dia cinta sampe-sampe rela mati karena cinta.

9 Comments:

At 6:21 AM, Anonymous Anonymous said...

menurut gue maksudnya puisi ini mungkin setelah orang yang dicintainya butuh transpalantasi organ tubuh. Jadi nih orang mo mati buat nyumbangin organ tubuhnya... niat yg mulia sih.

TApi kalo tanpa sebab... sedih amat mati sia-sia.

 
At 12:12 PM, Blogger arya said...

menurut saya, makan dulu kalo laper,, aduh laper banget euy, dirimu udah mnaka nbelom ?? hayuu makan yuuuu btw makan apa enaknya jan segini ?? ini jam 2 malem mo kebawah jauh euy motor gi dipinjem temen males banget mo turun hehe yau dah deh mendingan bo2 tatah. *gak nyambung*

 
At 9:27 PM, Blogger ajitekom said...

Saya pernah patah hati, rasanya dunia seperti mo berakhir, hehehe tapi itu dulu...waktu masih ABG, ternyata proses pembelajaran itu sangat penting untuk memahami arti cinta yg sesungguhnya agar kita tidak diperbudak oleh cinta

 
At 2:34 AM, Blogger Ncoy said...

cinta buta
ketika **i kucing rasa coklat
ketika janji dijadikan selamanya
ketika mati ikutan juga ah

udah basi deh, cinta itu kagak pernah mati jadi kagak usah ikutan mati

btw ikutan makan dong ^_^

 
At 3:03 AM, Blogger deen said...

cinta emang buta..tapi kita punya mata kan??

 
At 9:38 AM, Blogger Té la mà Maria - Reus said...

very very good blog, congratulations !!

thank you

 
At 10:47 AM, Blogger moneragilbert said...

judul: cinta tai
oleh: anak2 IMMIM

Cinta itu murni
murni itu emas
emas itu kuning
kuning itu tai :D


salam ....

"99 computer"
Computer maniac

 
At 10:03 PM, Blogger Andi said...

Inilah model cinta yang mengharap surga di dasar cawang anggur merah. Menjadikan darah sebagai simbol segenap cinta yang menetes.

 
At 7:38 PM, Blogger Miss_Ngoceh said...

ini sih puisinya org phycho.. merinding gw bacanya. sickening!

 

Post a Comment

<< Home